Opinion

Mengapa Musa Hitam bersara?

Subky Abdul Latif

Haji Subky Abdul Latif seorang penulis bebas dan tinggal di Kuala Lumpur. Seorang pendiam, dia gemar meneliti perangai manusia dan berita politik di Malaysia.

19 NOV — Tun Musa Hitam membuat keputusan mengejut melepaskan jawatannya sebagai Pengerusi Sime Darby sedang sebelumnya dia dikatakan bersedia untuk dicalonkan semula apabila penggal perkhidmatannya itu tamat?

Musa adalah seorang dari sedikit pemimpin politik Umno yang dikira bermaruah. Apabila dia memutuskan untuk bersara dari politik, maka dilihat benar-benar tidak mencampuri urusan semasa politik parti dan negara.

Dia dirasakan berpuas hati dengan penghormatan sebagai pengerusi Sime Darby, sesbuah syarikat gergasi yang kerajaan ada kepentingan yang banyak.

Mengapa dia tiba-tiba mahu bersara?

Dari luar tidak nampak dia ada masalah di gedung itu dan dia juga tidak diketahui ada masalah dengan pemian-pemain politik domistik.

Oleh kerana Musa dari mula mencebur diri dalam politik sudah dilihat betul-betul seorang yang “political animal”, malah lebih licin dari Dr Mahathir Mohamad, maka apa jua tindakannya dirasakan tidak terlepas dari sebab-sebab politik.

Mungkin dia menjadi masalah politik kepada perkembangan politik yang ada, tetapi mungkin juga dia mahu terlepas dari kesan sebarang gelombang politik.

Tidakkah mungkin keenggannya menyambung khidmat di Sime Darby sama seperti tidak tidak mahu menyambung khidmatnya sebagai Pengerusi Suhakam dulu?

Dia tidak berminat untuk menjadi Pengerusi Suhakam bila ia dibentuk dulu, tetapi Perdana Menteri Dr Mahathir melantiknya juga tanpa persetujuannya. Dia dikira seorang yang telah memberi khidmat yang baik. Walaupun ada Umno yang tidak senang dengan keadilan dan pendirian bebasnya menjalankan tugas, tetapi dia tetap dikira orang paling berwibawa dengan tugasnya itu dan eloklah lama dia di situ.

Dia menolak dari diangkat semula apabila kontrak khidmatnya tamat. Mengapa? Dipercayai dia yang sudah bersara dari politik itu mahu mengelak dari politik penyokong-penyokong yang harap  ada percaya tidak atas kewujudan Suhakam itu. Suhakam itu ada kerana Bangsa-Bangsa Bersatu mahukannya tetapi ia bukanlah suatu diingini kerajaan semasa.

Kerana dia sudah bersara dari politik, maka dia tidak seronok dibabitkan dengan politik lagi. Ada justifikasinya dia bersara dari Suhakam.

Tetapi bagaimana dengan Sime Darby?

Tidakkah mungkin sikapnya itu ada kaitan dengan gelombang politik negara yang panas sekarang? Belum pernah kerajaan BN sejak tahun 1955 menghadapi cabaran seperti yang ada sekarang dan belum pernah BN menghadapi Pilihanraya Umum yang begitu getir seperti menghadapi PRU13 ini.

Sime Darby tidak ada apa-apa peranan dalam PRU13. Ia bukanlah seperti SPR, SPRM, Jabatan Peguam Negara, Jabatan Pendaftaran dan lain-lain.

Ia badan ekonomi dan perdagangan saja. Jika badan itu hendak digunakan untuk kepentingan politik parti kerajaan pun, tidaklah sesenang itu orang hendak mendekati Musa. Tidaklah boleh orang berbuat itu dan ini kepadanya seperti yang orang buat kepada Peguam Negara dan Pengerusi SPR misalnya. Bukan anak Pak Hitamlah untuk dibuat begitu.

Tetapi Sime Darby itu adalah syarikat yang begitu dekat dengan kerajaan, mungkin dekat hampir macam dekatnya Allah dengan urat lihir setiap insan. Maka orang yang hendak jadi ketua di situ mestilah orang yang disenangi oleh kerajaan khususnya Perdana Menteri.

Tidaklah Musa itu orang Najib tetapi dia tidak akan menyusahkan Najib.

Dengan PRU13 ini begitu mencabar kerajaan, akan ada malu alahnya bagi peneraju Sime Darby itu jika Putrajaya berubah tangan. Tidaklah perubahan itu mengubah semuanya. Tetapi Musa tentu tidak mahu  ada apa-apa obligasi apabila ada Perdana Menteri baru nanti.

Kalau kerajaan baru mahu menghormatnya bukan sebagai pemimpin Sime Darby, tetapi biarlah yang lain seperti Speaker Dewan Rakyat misalnya. Jika dia jadi Speaker lainlah dari yang ada itu.

* The views expressed here are the personal opinion of the columnist.

 

Comments