Rencana

Isu Perdana Menteri Pakatan telah lama selesai — Subky Latif

November 29, 2012

29 NOV — Sebagaimana yang saya duga membangkitkan isu bakal Perdana Menteri kiranya Pakatan Rakyat menang PRU13 seperti yang disuarakan dalam Muktamar Dewan Ulama PAS boleh mengganggu kelancaran kempen membebaskan Putrajaya dari pemerintahan rasuah BN.

Ia membuka jalan kepada musuh memperleceh muafakat Pakatan Rakyat dalam kempen perubahan itu. Susah bagi pemimpin Pakatan untuk menjawab serangan musuh sedang masa sudah bertambah singkat untuk persiapan akhir  menghadapi pilihanraya.

Komen sekalian penganalisis betapa membangkitkan perkara itu adalah suatu yang kurang bijak patut didengar.

Isu Perdana Menteri itu adalah antara strategi penting PR menghadapi PRU13. Antara yang pengundi mahu tahu ialah siapa Perdana Menteri?

Pada fahaman saya yang berada di luar dari pimpinan PAS, isu Perdana Menteri itu sudah selesai sejak tercapainya muafakat untuk bersama mara membebaskan Putrajaya. Apa yang dibangkitkan itu wajar dianggap tidak berlaku, kerana calon Perdana Menteri itu telah selesai kecuali dia tewas dalam pilihanraya.

Apapun kelemahan yang timbul gara-gara isu itu calon Perdana Menteri Pakatan adalah jauh lebih berwibawa dari Perdana Menteri yang ada. Bukan saja Perdana Menteri tidak dapat menyelesaikan beban yang ditinggalkan oleh para pimpinan yang terdahulu, dia menambah masalah.

Hutang negara bertambah berganda sudah melepasi RM500 bilion. Rasuah dilihat tidak berubah bahkan kian berkembang, keyakinan terhadap mahkamah, jabatan peguam negara, keberkecualian polis dan profesionalisma pegawai awam masih di takuk lama. Cara kementenrian kewangan dikendalikan bukan lagi tiris tetapi bocor di sana sini. Kemungkinan muflis seperti di Greece adalah tidak mustahil.

Betapa lemahnya Perdana Menteri yang ada dapat dicerminkan dari tinjauan Prof Datuk Shamsul Amri tentang pencapaian BN sehingga bulan September lalu. Kiranya pilihanraya diadakan masa itu BN mampu merasih 120 kerusi berbanding dengan 140 kerusi yang diperolehinya dalam PRU 2008.

Walaupun BN diramal menang tipis tetapi prestasinya diagak lebih buruk dari yang dicapai oleh Perdana Menteri Tun Abdullah Ahmad Badawi dulu. Semua warga BN mengira Abdullah adalah Perdana Menteri BN paling lemah. Kerana itu dia dipaksa berundur.

Tetapi tinjauan Shamsul mendapati Perdana Menteri Najib Razak belum berjaya mengatasi mengatasi pencapaian Abdullah dalam PRU12. Begitu banyak wang yang ditabur, hari-hari menemui  rakyat di merata-rata dia baru dapat 120 kerusi, 20 kerusi kurang dari yang Pak Lah dapat. Jika dia dapat 24 lagi kerusi yang kelabu baru dia dapat melebihi prestasi Abdullah. Itupun baru 144 kerusi, empat kerusi saja lebih dari tsunami dulu.

Jika dia sekadar dapat 144 saja, tidak padan dengan gegak gempira petir transformasi berbagai bidang yang dirongrongkan. Seolah-olah bukan lagi petir, tetapi guruh yang kurang kedengaran.

Jika keburukan Perdana Menteri dalam berbagai perkara tidak terbongkar ialah kerana kuasa yang ada pada Perdana Menteri tidak memungkinkannya. Adalah biasa bagi semua warga Umno dan BN hanya mengira seseorang Perdana Menteri itu buruk selepas dia tidak menjadi Perdana Menteri. Tiada siapa berani kata Dr Mahathir buruk ialah kerana dua Perdana Menteri selepasnya lemah belaka.

Dengan suasana yang menyelubungi orang-orang yang berkuasa itu masih dilihat masih tidak berwibawa dibandingkan dengan calon Perdana Menteri Pakatan Rakyat walaupun ia dilanda badai dan gelombang yang bermacam-macam. Calon Perdana Menteri itu masih dihormati di peringkat antarabangsa.

Dengan ini isu Perdana Menteri Pakatan itu bukanlah suatu malapetaka kepada muafakatnya. — harakahdaily.net

* Ini adalah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pandangan The Malaysian Insider.

 

InfoNiaga Terkini PR Newswire

Lagi