Rencana

Umno menculik di sana, menculik di sini — Aspan Alias

February 12, 2013

12 FEB — Beberapa hari yang lepas saya telah menulis tentang sikap Najib dan sikap biasa BN yang mereka hanya menggunakan strategi melukah di tempat yang sempit dan genting. Mereka menggunakan strategi memulas tangan dan memaksa rakyat memilih Umno dalam setiap pilihanraya. Umno selama ini tidak mampu untuk kekal jika manusia di negara ini sedang dalam kesenangan.

Hari ini Najib melakukannya sekali lagi di Pulau Pinang. Kalau di Kelantan isu bekalan air bersih menjadi umpan, di Pulau Pinang pula Najib menggunakan isu kesesakan lalu lintas di negeri itu menjadi umpan mereka pula. Ke sana ke sini Najib berjanji bulan dan bintang asalkan sahaja mereka mendapat undi dan terus memerintah secara rasuah dan tidak berintegriti itu. Masakan rakyat Pulau Pinang mahu memberikan sokongan jika mereka tahu Umno dan BN akan terus melakukan rasuah dalam pentadbirannya tanpa had dan rakyat hanya di berikan sistem LRT.

BN akan melakukan apa sahaja asalkan dapat terus melakukan rasuah dan menyalah gunakan kuasa melalui kerajaan yang ditadbirnya. Najib percaya kepada strategi “kau undi aku akan aku berikan kamu ini”. Dulu dalam beberapa ucapannya dihadapan rakyat bukan Melayu dia bernah berkata “lu tolong gua, gua tolong lu”. Di sini kita dapat memberikan andaian yang Najib mempunyai kepercayaan yang harta benda serta wang untuk pembangunan itu dipunyai oleh Umno atau BN.

Kenapa Najib tidak menyedari yang rakyat Pulau Pinang merupakan penyumbang terbesar kepada kantung persekutuan. Pulau Pinang dan Selangor menyumbang 44 peratus dari perolehan negara dan kebetulannya kedua-dua negeri ini adalah negeri-negeri pimpinan Pakatan Rakyat.

Sikap tidak malu Najib ini membosankan dan inilah tahap pemikiran seorang pemimpin yang mengaku memimpin negara yang sudah menghampiri tahap negara maju. Di Kelantan rakyatnya telah menandatangani perjanjian dengan Petronas untuk mendapatkan 5 peratus dari hasil minyak dalam perairan Kelantan. Bayaran itu adalah secara tunai dua kali setahun, itu setiap 1hb Mac dan 1hb September setiap tahun. Tetapi setakat ini Kelantan masih tidak menerima bayaran royalti minyak itu. Kerana apa tidak di tunaikan? Jawapannya ialah kerana rakyat Kelantan menolak Umno yang rasuah dan penyalah guna kuasa itu.

Najib dan BN seolah-olah bersifat seorang penculik. “Kau undi aku, aku kembalikan wang kamu!” Ini satu tindakan penculikan yang tidak terkira hinanya apatah lagi ia dilakukan oleh pemimpin yang mengaku diri pemimpin sebuah negara maju. Umno tidak sedarkan diri siapa mereka itu. Mereka terlupa yang kuasa yang ada kepada mereka itu adalah kuasa pinjaman dan pilihanraya itu hanyalah satu perjalanan untuk memilih siapa yang rakyat yakini.

Maka tidak salah lagi tindakan rakyat hari ini membuat keputusan untuk menolak pimpinan yang berlagak seperti penculik ini. Sampai bila kita hendak di paksa membuat itu dan ini oleh kumpulan penculik yang zalim dan tidak berhati perut itu?

Kita selesaikan masalah ini dalam pilihanraya yang akan datang ini. Selepas pilihanraya nanti saya berharap Pakatan Rakyat tidak akan melakukan apa yang lazim dilakukan oleh BN seperti sekarang ini.

Kita pilih pimpinan dan kerajaan yang lebih “magnanimous” serta mempunyai unsur keadilan di dalamnya. Buat sementara ini rakyat wajar bersabar sementara menunggu hari keramat itu.

Kita iringi doa dengan usaha yang kita lakukan ini untuk mendapatkan pemimpin yang mengambil kesempatan di atas keresahan rakyat. Rakyat Pulau Pinang tidak sebodoh seperti yang dianggapkan oleh Najib dan pimpinan Umno itu.

Kita tolak penculik dan pelukah yang selama ini tidak berhenti memulas tangan rakyat pengundi semua. — aspanaliasnet.blogspot.com

* Ini adalah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pandangan The Malaysian Insider.

 

InfoNiaga Terkini PR Newswire

Lagi