Side Views

Mahal sungguh nak ‘maintain’ Umno ini — Aspan Alias

January 30, 2012

30 JAN — Masalah yang dihadapi oleh parti pemerintah sekarang ini ialah perpecahan dalaman yang berlaku dari atas sehingga ke bawah. Perpecahan yang sangat serius ini bukan kepalang besarnya. Beberapa minggu lalu di Shah Alam Dr Mahathir Mohamad telah menyeru ahli-ahli Umno supaya menyokong calon Umno walaupun yang diturunkan oleh parti itu bukannya seorang ahli Umno.

Seruan Dr Mahathir ini sangat besar maknanya kepada seseorang yang berpolitik. Ia bermakna Umno memang sedang berada di dalam keadaan tenat sehinggakan ada tempat-tempat dan kawasan yang tidak ada seorang pun ahli Umno yang layak untuk diturunkan sebagai calon yang mendapat sokongan yang menyeluruh.

Dr Mahathir pula nampaknya sudah berubah lagi. Kali ini beliau menyokong parti, tidak seperti dalam PRU yang lalu di mana beliau meyokong calon dan tidak parti. Tetapi itu adalah tindakan yang tidak mengejutkan ramai sebab Dr Mahathir adalah seorang yang sentiasa “flip-flop” dalam perjuangan beliau.

Jadi benarlah pandangan saya selama ini yang Umno memang tidak ada kepimpinan di kalangan ahli-ahlinya. Jika seorang pemimpin yang digelar sebagai negarawan oleh penyokong-penyokong setianya itu, boleh menzahirkan kata-kata seruan seperti itu maka sah Umno memang sedang menghadapi masalah yang bertindih-tindih yang tidak dapat diselesaikan walaupun PRU akan diadakan tidak lama lagi.

Malah semalam saya terdengar Muhyiddin Yassin sedang berbincang dengan jawatankuasa disiplin parti untuk mencari jalan bagaimana hendak mengelakan ahli-ahli parti tidak melakukan sabotaj terhadap calon Umno dalam pilihanraya yang akan datang ini. PRU kali ini amat sengit yang bakal dihadapi oleh Umno dalam sejarahnya kewujudannya.

Dalam satu dua isu ini, kita boleh memahami dengan jelas yang Umno sebenarnya tidak ada masa untuk menyaingi PR kerana masalah dalam parti pemerintah itu masih terlalu besar untuk diatasi dengan sebaik-baiknya. Bagi saya, bagi Umno untuk menyelesaikan isu dalamannya parti itu memang sewajarnya berehat dari memerintah negara. Apabila sudah dapat cari formula yang baik barulah kembali menawarkan diri dalam pilihanraya yang berikutnya nanti.

Keadaan akan sampai keperingkat lebih teruk lagi apabila sampai waktu nama calon-calon diumumkan oleh pucuk pimpinan. Apabila diumumkan sahaja nama-nama calon itu nanti maka akan bermulalah perpecahan dan sabotaj dikalangan ahli-ahli dan pemimpin yang tidak berpuas hati terhadap calon yang diturunkan. Tidak ada calon yang tidak akan disabotaj oleh pihak yang tidak berpuas hati itu.

Masalah isu ditokok tambah pula dengan kekosongan pimpinan yang akan menjadi pemimpin yang akan menjadi Menteri Besar di sebabkan kekurangan peribadi yang layak untuk menerajui kerajaan-kerajaan negeri bagi Barisan Nasional. Di Selangor contohnya tidak ada nama yang sesuai untuk dijadikan Menteri Besar di negeri itu dan jika ada pun mungkin seorang yang akan diturunkan secara “parachute” dari atas dan mungkin inilah yang dimaksudkan oleh Dr Mahathir supaya ahli-ahli Umno menerima sahaja sesiapa yang diturunkan oleh parti walaupun mereka itu bukan ahli Umno.

Sebenarnya perkara ini telah berlaku dalam PRU ke 12 yang lalu dimana lebih dari 1.3 juta ahli-ahli Umno telah bertindak menyokong pembangkang. Tetapi dengan keadaan lebih buruk di zaman pentadbiran Najib ini prestasi Umno dijangka berada di dalam keadaan yang lebih tenat. Keadaan ini ditambah pula dengan perasaan kecil hati ahli-ahli dan pemimpin Umno di bahagian kerana menurunkan calon-calon yang datang dari entah mana.

Maka Umno akan menghadapi masalah yang lebih besar kali ini… masalah yang tidak pernah dialami oleh Umno sejak penubuhannya pada Februari 1988 yang lalu. Berbagai-bagai kaedah dilakukan oleh Umno khususnya oleh Najib Razak, Presidennya, akhir-akhir ini.

Tindakan Najib membeli sokongan rakyat melalui pengagihan wang RM500 itu sebenarnya tidak membantu Umno. Malahan ia memberi kesan negatif dikebanyakkan tempat. Saya merasakan sangat sedih apabila kita melihat ribuan yang beratur panjang itu adalah dari kaum Melayu dan hanya segelintir bangsa bukan Melayu yang beratur. Ia menunjukkan indikasi yang “desperate” adalah orang Melayu.

Sekaligus menunjukkan kegagalan Umno untuk menjayakan kehidupan orang Melayu. Laungan puluhan tahun untuk meningkatkan kehidupan orang Melayu hanyalah lagu yang sudah begitu lama yang begitu jauh dari mendekati kejayaan. Inilah caranya Umno mendapatkan sokongan terus-terusan dengan membiarkan Melayu yang ramai ini berada di dalam pengharapan sentiasa dan waktu inilah Umno cuba untuk mendapatkan semula kuasa dengan membayar ratus-ratusan ringgit sahaja.

Itulah sebabnya ramai orang-orang Melayu sedang meninggalkan Umno. Mereka meninggalkan parti Umno untuk menyeberang kepada parti-parti alternatif atau mendiamkan diri sambil menunggu untuk melakukan penentuan dalam PRU yang akan datang. Najib tidak mampu melakukan transformasi seperti yang digembar gemburkan.

Tindakan membayar RM500 ini sudah dianggap sebagai satu tindakan “desperate” Najib untuk memenangi PRU yang akan datang. Benarlah anggapan setengah-setengah pihak yang Najib mempunyai anggapan yang semuanya boleh diselesaikan cara membayar segala-galanya dengan wang ringgit. Najib mempercayai yang undi ini boleh dibeli seperti beliau membeli barang-barang “shopping” beliau di seluruh dunia itu.

Najib lupa yang manusia mempunyai perasaan dan perasaan ini tidak boleh dijual beli terutamanya semasa rakyat sedang menunggu perubahan dalam landskap politik negara. Najib sudah jauh meninggalkan penyokong yang mempunyai “convictions” terhadap perjuangan. Najib merasakan yang rakyat hanya memperjuangkan untuk mendapatkan RM500 sahaja.

Dengan cara membayar duit ini ia akan melumpuhkan nilai dan kekuatan orang Melayu dan tidak kita ketahui sampai bila beli membeli ini akan dilakukan. Inilah dia cara orang yang datang dari keluarga “pembeli belah” ini. Selain dari membeli belah besar besaran dengan jenama yang hebat-hebat dan berharga tinggi, dalam pilihanraya juga orang seperti ini beranggapan yang cara untuk mengekalkan kuasa itu adalah melalui “membeli belah”.

Pentadbiran kerajaan pimpinan berbelanja seperti duit boleh dipetik dari pokok-pokok rimbun. Kerajaan Perak sahaja sedang berbelanja duit rakyat berjuta ringgit untuk menyambut kedatangan “Najib the shopper” ini. Zambry Kadir dilaporkan telah berbelanja jutaan ringgit wang rakyat untuk menyambut ketibaan Perdana Menteri dan Muhyiddin Yassin dalam bulan Februari ini.

Nampaknya Umno memang seperti orang tua yang sedang sakit tenat. Terlalu banyak wang diperlukan untuk membiayai perubatan. Penyakit yang dialami oleh Umno ini membuatkan rakyat berbelanja begitu banyak wang untuk memulihkan penyakit “terminal” yang sedang dihadapi Umno kini.Umno sedang mengalami “brain death” dan sedang disokong oleh penyokong hayat (life support) iaitu wang semata-mata.

Sampai bila kita hendak bergantung kepada “life support” ini? Saya ada jawapan yang “conclusive” kepada jawapan ini; iaitu rakyat akan menyabutkan “life support” ini tidak lama lagi.

Rakyat sudah tidak berjaya hendak “maintain” Umno yang sudah menjadi seperti kereta buruk ini. Setiap hari terpaksa menambah minyak enjen bertin-tin kerana terlalu banyak memakan minyak enjin. tayarnya dah makan sebelah kerana selalu lari kekiri dan kekanan. Lampunya selalu padam dan breknya selalu rosak. Wipernya pula kadang-kadang berfungsi, kadang-kadang tidak berfungsi. Asap hitamnya tebal dan merosakkan persekitaran kita.

Rakyat hantar sahaja Umno ke bengkel dan lakukan “overhaul” kali ini. Sementara Umno berada dalam bengkel itu, kita pakai kereta kedua kita yang masih baik dan berfungsi dengan baik... mudah nak menghala kesana dan kemari.

Perjalanan kita pun tidak tergendala di lebuhraya yang jauh itu. — aspanaliasnet.blogspot.com

* This is the personal opinion of the writer or publication. The Malaysian Insider does not endorse the view unless specified.