Side Views

Pimpinan PAS bukan Islam satu tanda terbuka — Subky Latif

March 03, 2012

3 MAC — Apa kata kalau Timbalan Presiden PAS terdiri dari seorang bukan Islam seperti yang dikatakan dilontarkan oleh Dr Dzulkefly Ahmad, Ahli Jawatankuasa PAS Pusat dalam satu wacara di Sinar Harian baru-baru ini?

Betulkah dia berkata begitu atau ia sekadar tanggapan tidak tepat pemberita?

Tentulah ia suatu yang mengejutkan dan suatu yang tidak pernah difikirkan oleh sesiapa.

Kemungkinan seperti yang diberitakan itu suatu yang tidak akan berlaku sekurang-kurangnya dalam masa 20 tahun atau tiga puluh tahun akan datang.

Dr Dzul sendiri pun tidak memikirkan ia akan berlaku mungkin dalam usianya sendiri. Mungkin dia mati dulu sebelum ia menjadi kenyataan.

Sama ada ia betul begit atau suatu yang diada-adakan, ia tidak lebih dari satu lontaran kepada PAS dan masyarakat Malaysia setelah perkembangan yang terjadi di Mesir apabila parti Islam yang ditaja oleh Ikhwan Muslimin menerima seorang Kristian Kibti menjadi Timbalan Presidennya sekarang.

Dia bukan Timbalan Presiden Ikhwan Muslimin. Ia Timbalan Presiden parti yang  ditaja Ikhwan Muslimin bagi mendepati politik memerintah Mesir sekarang. Ikhwan dikira ibu kebanyakan parti Islam di dunia sekarang, mempunyai sikap dan disiplin Islam yang jelas. Apa yang berlaku di Mesir itu adalah memperlihatkan keterbukaan politik Ikhwan dalam iklim politik sekarang.

Apa yang terjadi di Mesir itu satu kejutaan dan ia suatu yang diterima.

Dr Dzulkefly adalah antara orang yang boleh menerima perkembangan jika keperluannya ada. Saya sendiri belum nampak ia boleh berlaku dalam PAS dalam waktu yang terdekat, tetapi dalam pemikiran baru pejuang Islam sekarang sudah ada orang berfikiran terbuka seperti itu.

Maka kita mesti menerima bahawa dalam PAS mungkin sudah ada orang berfikiran terbuka seperti itu. Ia adalah menggambarkan bahawa rata-rata pemimpin PAS dan penyokongnya adalah orang yang berfikiran terbuka cuma kebanyakannya belum tiba ke tahap kemajuan seperti yang dilontar itu.

Pandangan itu telah mendahului zaman yang belum dicapai oleh rakan-rakan yang lain tetapi ia adalah perkembangan tentang kemajuan PAS yang amat terbuka dalam pemikiran politik tetapi tetap tidak sampai bertolak ansur dengan Islam liberal.

Ada beberapa masalah yang menghalang beberapa jawatan penting dalam PAS bagi disandang oleh orang bukan Islam. Jawatan Presiden, Timbalan Presiden dan satu dua lagi memerlukan kelayakan ilmu dan kemahiran berpolitik. Ketinggian ilmu Islam tanpa kemahiran politik adalah bermasalah. Kemahiran berpolitik dengan ilmu yang terhad juga ada masalah.

Pemimpin penting parti Islam mesti memilik kelayakan yang secukupnya. Kelayakan itu hanya ada pada orang Islam saja. Politik Islam itu melibatkan perkara hukum, ibadat dan lain-lain. Ia tidak dapat dipenuhi oleh orang.

Polemik yang berterusan  dalam PAS sekarang ialah tentang dua jawatan penting dalam parti — Presiden dan Timbalan — wajar atau tidak terdiri dari ulama? Amalan selama 30 tahun lalu dua jawatan itu mesti ulama kerana mereka perlu duduk dalam Majlis Syura Ulama yang keanggotaannya semua ulama.

Jika kedua penjawat jawatan itu bukan ulama sukar bagi mereka menjadi anggota Majlis itu. Wakil jawatankuasa pusat dalam majlis syura adalah wajib. Jika mereka tidak ulama, mereka tidak boleh jadi ahli Majlis Syura dan Majlis Syura akan diwakili oleh jawatankuasa pusat yang kurang kanan.

Dari segi teori Timbalan Presiden akan memangku Presiden jika Presiden berhalangan. Jika Timbalan Presiden seorang bukan Islam, PAS akan dipimpin oleh bukan Islam kiranya berlaku sesuatu pada Presiden. Suasana itu akan menjadi satu perkara baru menyebabkan parti boleh bergelombang.

Malah keadaan sekarang apabila Timbalan Presiden yang dipegang oleh Mohamad Sabu yang bukan ulama, nescaya ada gelombang kiranya Presiden berdepan sesuatu masalah. Maka yang terbaik kedua-duanya mesti ulama. Gelombang akan lebih kiranya Timbalan Presiden itu pula bukan Islam.

Demi keselesaan jamaah yang terbaik ialah calon Timbalan Presiden itu memeluk Islam dulu dan membuktikan dia lebih layak dari muslim yang lain dalam parti itu.

Apapun pandangan yang dikatakan dari Dr Dzulkefly adalah satu percambahan fikiran yang sihat dan baik. Pemikiran demikian dapat membantu parti dilihat sebagai berfikiran maju dan berlapang dada. — harakahdaily.net

* This is the personal opinion of the writer or publication. The Malaysian Insider does not endorse the view unless specified.