Side Views

Warga pernah muda vs warga emas — Berita Harian

29 JAN — Di Malaysia, orang yang sudah meningkat umur atau lanjut usia dipanggil warga emas, gelaran paling hormat untuk orang tua. Kategori golongan warga emas adalah mereka yang sudah berpencen wajib. Sesiapa saja mencapai usia 55 tahun sebelum ini secara automatik mendapat gelaran percuma warga emas untuk melayakkan mereka mendapat beberapa kemudahan termasuk rawatan perubatan di hospital, tambang murah kenderaan awam dan sebagainya. 

Sekarang, umur berpencen dinaikkan kepada 60 tahun. Kalau begitu, sesiapa yang melepasi usia 60 tahun termasuk dalam golongan warga emas. 

Hari ini, kita sering membaca berita baik atau buruk mengenai berita dan cerita warga emas. Ada berita warga emas ditangkap kerana melakukan kesalahan, warga emas yang menderita dan memerlukan bantuan, kisah warga emas di Rumah Orang Tua, warga emas ditangkap berkhalwat atau berkahwin dengan wanita muda dan sebagainya. Jika warga emas ini melakukan sesuatu yang tidak baik, ia menjadi berita sensasi hanya disebabkan faktor usia mereka. 

Sebenarnya, bagi yang berusia 55 atau awal 60-an, mereka tidak gemar dengan gelaran ini, walaupun bunyinya sedap didengar. Bagi mereka walaupun gelaran penghormatan, ia terlalu awal diberikan kepada mereka. 

Mereka masih berjiwa muda. Pada mesyuarat sidang pengarang Berita Harian/Berita Minggu, kami sering juga berbincang mengenai terminologi warga emas ini, khasnya mengenai kesesuaian penggunaannya dalam berita. 

Dalam konteks perhubungan dan panggilan seharian, gelaran pak cik, mak cik, datuk, nenek dan sebagainya sudah cukup menggambarkan ciri-ciri dan hierarki seseorang walaupun ia tidak semestinya menggambarkan usia sebenar. Dalam konteks jangka hayat penduduk Malaysia, usia 60-an, tidak boleh dianggap tua. Mereka masih aktif dan produktif dan mampu menjalankan kerja. 

Hari ini ramai mereka yang berusia 70-an, malah 80-an, masih menerajui pelbagai syarikat besar sama ada syarikat milik persendirian atau menjadi pengerusi syarikat kerana nama dan pengalaman mereka. Ramai juga aktif dalam persatuan dan badan bukan kerajaan (NGO). 

Secara bergurau, ada cadangan daripada anggota sidang pengarang supaya gelaran baru bagi warga emas ditukar kepada panggilan yang lebih boleh diterima — warga pernah muda. Isnin lalu, Institut Terjemahan dan Buku Malaysia (ITBM), Persatuan Penulis Nasional Malaysia (PENA) dan Berita Harian mengumumkan Sayembara Penulisan Novel. 

Cerpen dan puisi untuk penulis muda warga Malaysia. Maka terdengarlah suara, bagaimana dengan penulis warga emas. Serentak itu kedengaran suara menyatakan bukan warga emas, tapi warga pernah muda. — berita harian online

* This is the personal opinion of the writer or publication. The Malaysian Insider does not endorse the view unless specified.

Comments